Saya Tidak Pernah Main sekarang

💔 Bagaimana putus dengan seseorang

Tidak peduli berapa lama hubungan Anda berlangsung, putus dengan seseorang bukanlah usaha yang mudah. Ini adalah langkah yang menentukan dan menyakitkan. Biasanya tidak dapat dihindari bahwa Anda akan menyakiti dan menyinggung orang yang sudah lama Anda cintai saat putus.

Seringkali hal itu datang dengan sangat tidak terduga, tetapi terkadang pasangan Anda sudah merasakan ada sesuatu yang terjadi. Tetapi dengan tip-tip ini, Anda dapat membuat pengalaman yang mengubah hidup ini menjadi sedikit lebih mudah.

Apapun alasannya, tips berikut ini akan membantu kamu untuk lebih mudah putus dengan pacar dan mudah-mudahan akan membuatmu berpisah dengan baik.

🤔 Saat Anda masih tidak yakin

Seringkali Anda tidak lagi merasa nyaman dalam suatu hubungan, tetapi Anda tidak yakin apakah Anda harus benar-benar putus. Keputusan ini sangat sulit, terutama jika Anda telah menginvestasikan banyak waktu dan emosi dalam hubungan tersebut. Namun, poin-poin berikut dapat membantu Anda dalam hal ini.

Jangan terburu-buru

Ingin putus adalah keputusan yang sangat sulit dan, terutama, sangat berat. Apakah Anda benar-benar ingin berpisah dengan orang ini? Apakah tidak ada lagi kesempatan bagi Anda bahwa semuanya akan kembali normal? Tidak bisakah Anda memperbaiki hubungan?

Semua ini harus ditimbang. Itu tetap pilihan Anda, tetapi perlu diingat bahwa kita hidup dalam masyarakat yang sangat terbuang akhir-akhir ini. Kami terbiasa mengganti hal-hal yang tidak lagi berfungsi. Anda perlu menyadari bahwa tidak ada hubungan yang sempurna. Bahkan dengan orang baru dalam hidup Anda, mungkin tidak banyak yang akan berubah.

Jadi mungkin lebih baik untuk memperbaiki hubungan dan mencoba memperbaikinya. Cobalah untuk menyalakan kembali api. Lakukan lebih banyak lagi bersama, misalnya merencanakan kencan malam. Ini bisa menyelamatkan hubungan dan membuat Anda merasa lebih baik lagi.

Bicarakan tentang masalahnya

Sebelum Anda memutuskan hubungan Anda, cobalah untuk berbicara dengan pasangan Anda tentang hal-hal yang mengganggu Anda. Mungkin Anda bisa menemukan solusinya. Kemudian Anda mungkin juga bisa secara diam-diam mengeluarkan ultimatum. Namun, berikan diri Anda cukup waktu untuk mengerjakan sesuatu. Jarang terjadi perubahan dalam semalam.

Namun, jangan bicara tentang putus dulu. Itu bisa sangat buruk. Pikirkan baik-baik tentang apa yang Anda katakan. Beri tahu orang tersebut betapa pentingnya mereka dan hubungannya bagi Anda dan mengapa Anda ingin memperbaikinya. Mereka biasanya langsung mengerti bahwa situasinya serius.

Daftar pro dan kontra

Jika Anda tidak yakin tentang perpisahan itu, daftar pro dan kontra dari hubungan Anda dan orang yang bersama Anda juga dapat membantu. Itu bisa memberikan kejelasan.

Curhat pada seseorang

Mungkin Anda curhat pada seseorang yang pasti tidak akan memberi tahu siapa pun. Seringkali, teman memberikan masukan yang sangat baik tentang bagaimana hal-hal dapat ditingkatkan, dll.

Jaga jarak Anda sedikit dari mereka

Jika Anda tidak yakin, berikan diri Anda waktu untuk memikirkan situasi dan hidup Anda. Hal terbaik untuk dilakukan adalah menjaga jarak untuk melihat apakah Anda merindukan pasangan saat Anda sendirian atau tidak. Gunakan waktu untuk refleksi diri. Mungkin bukan orang lain yang membuat Anda merasa buruk tentang hubungan itu, tetapi sesuatu yang sangat berbeda. Tetapi mungkin Anda juga menyadari bahwa Anda lebih suka menyendiri dan menikmati kebebasan.


⏮ Sebelum putus

Jadi, Anda telah memutuskan untuk putus. Itu pasti keputusan yang sulit.

Namun, sebelum Anda putus dengan orang tersebut, ada beberapa hal yang harus Anda ingat agar akhir hubungan Anda berjalan sebaik mungkin.

Pikirkan alasannya

Seringkali Anda tidak tahu persis mengapa Anda ingin putus. Paling sering rasanya tidak benar lagi, tetapi Anda tidak dapat mengungkapkan alasan yang tepat ke dalam kata-kata. Namun, dalam kasus yang paling langka, orang yang ingin Anda putus akan puas dengan penjelasan seperti ini. Jadi, Anda harus menjelaskan diri Anda sendiri.

Jadi, Anda harus tahu apa yang mengganggu Anda. Anda tidak lagi memiliki perasaan terhadap orang tersebut, Anda tidak lagi menganggapnya menarik, jatuh cinta dengan orang lain, atau hanya ingin sendiri untuk mengembangkan diri. Ada beberapa alasan. Lebih dari yang bisa saya daftar.

Perjelas hal-hal berikut

Jika Anda tinggal bersama, berbagi keuangan, memiliki anak atau hewan peliharaan bersama, Anda juga harus memikirkan dengan sangat hati-hati sebelumnya bagaimana Anda ingin menyelesaikan hal-hal ini.

Haruskah Anda pindah atau meluangkan waktu untuk itu? Hentikan akun? Bagaimana cara memberi tahu anak-anak? Siapa yang menangkap Tony si kura-kura?

Beri diri Anda beberapa pemikiran. Pada akhirnya, Anda harus membicarakannya dengan orang yang Anda putuskan.

Rencanakan pembicaraan sebelumnya

Akan lebih baik jika Anda tahu persis apa yang Anda katakan dan bagaimana kemungkinan besar percakapan akan berlangsung. Pikirkan baik-baik tentang apa yang ingin Anda katakan. Jika Anda memikirkannya sebelumnya, Anda juga dapat mempersiapkan reaksi atau pertanyaan balasan.

Luangkan waktu Anda untuk berbicara

Pembicaraan tentang putus cinta biasanya berlangsung lebih lama dari perkiraan Anda. Jadi sebaiknya Anda tidak punya rencana setelahnya. Setidaknya Anda harus ingat bahwa orang tersebut mungkin masih sangat menyukai Anda dan ingin mendiskusikan semua alasan dan cara melanjutkannya - mis. dengan teman bersama, apartemen, anak, dll.

Membuat janji

Tidak salah untuk memikirkan dengan hati-hati kapan harus putus. Mungkin tidak adil bagi pasangan Anda jika Anda putus sebelum ujian yang sulit atau wawancara kerja penting yang mereka lakukan dalam beberapa hari ke depan. Lagi pula, selama beberapa hari, jika tidak berminggu-minggu, orang itu akan sangat menyesal dan sulit berkonsentrasi pada hal lain.

Di sisi lain, ini juga bisa bekerja sebaliknya. Mungkin orang tersebut sudah lama merasa ada sesuatu yang sedang dimasak, itulah mengapa Anda harus membicarakan perpisahan ini terlebih dahulu.

Anda juga harus mengingat ulang tahun atau hari libur di mana hadiah diberikan. Tidak hanya mantan mantan Anda akan menghabiskan uang dengan tidak perlu. Juga bisa jauh lebih menyakitkan menghabiskan hari-hari seperti ini dengan seseorang yang tidak mencintaimu atau hanya berpura-pura daripada menghabiskannya dengan hati yang hancur. Kebanyakan orang merasa ada yang tidak beres.

Tapi Anda paling tahu mantan masa depan Anda. Jadi pikirkan baik-baik, tapi jangan terlalu banyak waktu.

Pilih lokasi yang cocok

Lebih baik jika Anda bertemu langsung. Putus secara pribadi jauh lebih baik daripada di depan umum. Akan bijaksana jika Anda berkendara ke rumah orang tersebut dan menyimpannya dengan cara yang tidak nyaman.

Namun, jika Anda takut dengan reaksi orang tersebut, misalnya karena mereka bisa melakukan kekerasan, maka tempat seperti taman umum akan sangat cocok. Dengan kata lain, tempat di mana Anda dapat menarik diri dan tidak diganggu, tetapi masih memiliki cukup banyak orang di dekatnya untuk keselamatan.


😱 Putus

Sekarang kita sampai pada bagian tersulit: perpisahan itu sendiri. Banyak kepekaan dibutuhkan di sini.

Jujur

Lebih baik jika Anda tidak membodohi orang tersebut. Jadi, jika alasan putus bukanlah sesuatu yang akan sangat menyakiti mereka, tetaplah jujur.

Beranilah

Katakan apa yang Anda rasakan dan tetap berpegang pada pikiran yang terbentuk sebelumnya. Jangan dibujuk untuk melakukan apapun.

Lakukan secara pribadi

Jangan mengirim pesan atau menelepon mereka kecuali Anda tidak dapat bertemu langsung karena Anda tinggal terlalu berjauhan atau karena orang tersebut rentan terhadap kekerasan.

Bersikaplah empati

Tempatkan diri Anda pada posisi orang tersebut, tetapi pertahankan pikiran Anda. Juga, tetaplah hormat. Beberapa orang sangat mudah tersinggung sampai putus, itu bisa dimengerti. Jangan terbawa olehnya dan tetap tenang.

Bersikaplah spesifik

Buat kata-kata Anda jelas dan hindari menciptakan harapan palsu. Jangan katakan bahwa ini mungkin berhasil lagi jika Anda yakin akan hal sebaliknya.

Jangan serang orang itu

Fokus pada masalah dalam hubungan, bukan kesalahan yang dibuat orang tersebut. Jadi jangan salahkan mereka. Tapi jangan bersikap defensif juga.

Misalnya, jika mereka lengket, jangan beri tahu mereka, katakan bahwa Anda hanya perlu banyak waktu untuk diri sendiri. Jika mereka sangat argumentatif atau negatif, katakan bahwa Anda membutuhkan lebih banyak harmoni dalam hidup.

Jangan disalahkan

Jangan biarkan mereka menyuntikkan rasa bersalah ke dalam diri Anda. Jauhkan diri Anda darinya. Karena ada kemungkinan besar orang tersebut akan menyalahkan Anda atas putusnya hubungan tersebut. Katakan bahwa Anda memikirkannya untuk waktu yang lama dan itu keputusan akhir Anda.

Bersikaplah konsisten

Tetap berpegang pada keputusan Anda dan jangan biarkan itu berubah.

Cobalah untuk tidak tetap berteman

Tentu saja, pada prinsipnya Anda bisa tetap berteman, tetapi itu hanya mungkin jika Anda berdua tidak lagi memiliki perasaan satu sama lain. Itu jarang terjadi saat putus kecuali Anda telah berdampingan selama tahun yang baik tanpa merasakan apa pun untuk satu sama lain. Ya, itu terjadi, tetapi jarang terjadi.

Persahabatan mungkin membutuhkan waktu berbulan-bulan untuk berkembang. Paling-paling, tidak boleh ada kontak di antara Anda di antara keduanya sehingga perasaan Anda bisa dikendalikan. Jika tidak, mantan Anda - atau bahkan Anda - akan menemukan dirinya / diri Anda dalam apa yang disebut zona teman. Dan Anda pasti tidak menginginkan itu.

Seseorang yang baru adalah alasannya

Jika orang lain adalah alasan putusnya hubungan, Anda juga harus menyebutkannya. Jika tidak, Anda hanya akan menyebabkan darah buruk jika mantan Anda mengetahui bahwa seseorang yang baru sudah ada di sana. Ini tidak perlu lebih menyakitkan orang itu jika mereka mendengarnya dari orang lain.

Tidak ada seks putus!

Meski legendaris putus seks seharusnya luar biasa, harap menahan diri darinya. Ini hanya akan membingungkan Anda berdua. Ingatlah bahwa hormon keterikatan dilepaskan saat berhubungan seks, yang hanya akan mempersulit Anda berdua untuk putus. Atau hanya untuk salah satu dari Anda.


⏭ Setelah putus

Nah, bagian tersulit sudah berakhir. Tetapi bahkan setelah putus, masih ada beberapa hal yang perlu dipertimbangkan.

Beri tahu lingkungan Anda

Beri tahu teman dan keluarga Anda bahwa Anda sekarang lajang. Apalagi sebelum Anda mengubah status Anda di media sosial atau semacamnya. Dan beri tahu mereka cara menghadapi mantan Anda jika mereka berhubungan dengan orang tersebut.

Mengambil tanggung jawab

Putus itu adalah idemu. Bertanggung jawab untuk itu. Itu mungkin terdengar kasar, tapi itu benar. Namun, jangan biarkan siapa pun menyalahkan Anda. Pertahankan keputusan Anda.

Mudah-mudahan, Anda telah memberikan banyak pemikiran sebelumnya dan tidak berusaha dapatkan kembali mantanmu dalam beberapa kasus.

Jaga dirimu

Saat ini juga bisa sulit bagi orang yang putus: Anda. Jaga kesehatan mental dan fisik Anda.

Tidak ada kontak

Setelah putus, Anda harus menjaga jarak dan tidak berhubungan lama dengan orang tersebut. Bahkan jika Anda ingin tetap berteman, Anda tidak boleh bertemu untuk waktu yang lama. Dua atau tiga bulan seharusnya menjadi waktu yang tepat untuk membiarkan perasaan mereda.

Jaga jarak dari hubungan baru

Akan sangat kontraproduktif untuk terjun langsung ke hubungan berikutnya. Itu hanya akan sangat menyakiti mantanmu. Belajar menyendiri.

Namun, pengecualiannya adalah, jika alasan perpisahan itu adalah orang lain dan Anda menyebutkannya kepada mantan Anda. Ini bukan situasi yang ideal, tapi setidaknya Anda jujur.


Kiat khusus gender

Pada prinsipnya, adalah bodoh untuk mengatakan bahwa Anda harus memperhatikan hal-hal tertentu dengan wanita atau pria saat Anda putus dengannya. Itu semua tergantung pada karakter dan berbagai karakteristik orang yang ingin Anda pisahkan.

Semua tip sebelumnya akan berhasil apa pun jenis kelamin mantan Anda di masa depan. Tapi mari kita bahas beberapa poin yang bisa menjadi faktor yang mungkin dalam representasi stereotip dari masing-masing jenis kelamin.

👨 Kiat tentang cara putus dengan pacar Anda

Jika dia rentan terhadap agresi

Tentu saja, ada wanita yang dapat bereaksi sangat negatif saat putus, tetapi pria khususnya terkadang bereaksi secara agresif. Apalagi kalau egonya mudah tersakiti dan biasanya dia “memakai celana”.

Tapi kamu tahu dia yang terbaik. Jadi pertimbangkan baik-baik bagaimana Anda melakukannya. Jika Anda takut dia akan kehilangannya, pilihlah tempat yang relatif umum untuk putus dengannya, di mana Anda masih dapat berbicara satu sama lain secara pribadi.

Jika dia tetap keras kepala dan tidak menerima perpisahan

Kemudian bicaralah dengannya lagi dengan sangat tenang. Katakan bahwa keputusan ini tidak mudah bagi Anda, tetapi Anda mendukungnya dan dia tidak dapat mengubahnya. Bahwa Anda akan selalu menghargai hubungan tersebut, tetapi itu tidak lagi cocok untuk Anda.

Jika dia masih keras kepala setelah itu, mungkin bicarakan dengan temannya yang Anda kenal baik tentang hal itu. Mungkin orang itu bisa berbicara dengan hati nurani mantan Anda.

Ketika dia berbicara buruk tentang Anda

Sayangnya, ada pria yang berbicara buruk tentang mantannya setelah putus. Banyak yang melakukan ini untuk mendorong ego mereka. Berada di atasnya dan jika Anda memergokinya melakukannya, bicarakan dengannya.

👩 Kiat tentang cara putus dengan pacar Anda

Alasan dangkal

Jika Anda putus dengan pacar karena alasan yang dangkal, Anda harus menyimpannya untuk diri sendiri. Banyak wanita umumnya memiliki hubungan yang ambivalen dengan tubuh mereka dan oleh karena itu menderita kompleksitas. Anda tidak harus mengaduknya juga.

Saya tidak ingin menarik hati nurani Anda, tetapi jika Anda ingin putus dengan pacar karena alasan yang kasar seperti itu, perasaan Anda juga seharusnya tidak cukup kuat. Lakukan sedikit perbaikan pada sikap dangkal Anda. Jelas, Andalah masalahnya di sini.

Drama

Tentu, ada juga pria yang rawan drama. Tetapi jika dia seorang ratu drama dan dia mencoba memeras Anda secara emosional, tetaplah tegar dan jangan lakukan itu.

✍️  12 Oktober 2020

🔥 Populer Saat Ini

Game grup pemecah es terbaik untuk setiap kesempatan

Pemula Percakapan

Apakah Anda berada di sebuah pesta berbicara dengan seseorang yang baru saja Anda temui atau menghabiskan waktu dengan teman-teman yang belum pernah Anda temui, datang dengan pemula percakapan yang baik yang tidak hanya membosankan, obrolan ringan bisa menjadi perjuangan. Ketika Anda memulai diskusi dengan seseorang, Anda ingin itu menjadi menarik, wawasan, dan menghibur.

Pemula Percakapan